Inkonsisten

Ada beberapa hal yang masih sangat susah untuk aku jalankan dalam tahap menjadi seorang yang dewasa, dari segi fisik mungkin tubuh sudah terlanjur menjadi tua (huekss) tapi psikis kok rasanya masih pengen jadi anak SMA, yang masih hobby main2 aja.

Dua tabiat yang paling ngenes yaitu inkonsisten dan susahnya mengemban tanggung jawab, ga tau kenapa ketika aku dihadapkan pada sebuah persoalan aku malah lebih suka mengerjakan persoalan lain yang ga terlalu penting dan mepet, malah yang sering terjadi kebablasan dalam ritual menyenangkan diri sendiri, misalnya ngempi

Kemaren lagi asiknya jalan2 sama temen, nyobain macem2 wahana kek di dufan, eh tiba2 sadar *busyet kok ni mimpi lama bener, jam brapa yah sekarang???*
dan begitu buka mata

JAM 11 SIIAAAAAAAAANNNNNNNGGGGGGGGG!!!!!!!!!!!!!!!

AFFUUUUU KUDUNE AKU KI MAU NGAJAR JAM 7!!!!!!!!
INSOMNIA KUTU KUPREEEETT!!!!!

Apalagi klo urusan ngampus, duh ga habis rasanya ide bonyok ngasih pelicin biar aku mau rajin ke kampus, belum sama orang yang selama ini dah keki nungguin aku mentas dari bangku kuliah. Malah dia sering pasang badan

“Wis mas, mending dewe rabi wae saiki, mbange ga ono wong sik iso nlateni kowe, nek ono aku kan kowe ra iso polah”

Grrrrr, penyakit nih anak, klo dah ada maunya memang harus terlaksana, biarpun harus nyatronin rumahku setiap hari, khusus buat ngebangunin aku yang lagi tidur, dibilang mangkel sih banget banget, wong kadang aku blas belum bisa merem dah digeret ke kampus. Tapi emang kesalahan ada pada aku, yo dengan amat sangat terpaksa sekali manut wae, mandi ngantuk2 ke kampus, tapi ya cuma nongkrong di kantin hehehe

Semalem dapet pula sms dari adek kelasku

“Mas mas kowe masuk DPO ne bu Sri lho”

Hmmm, kupret bener, batinku kenapa baru sekarang sih aku dijadiin DPO??padahal klo saja dosenku itu ngga berbelit2 waktu aku masukin proposal skripsi juga paling ga sekarang aku sudah bisa memulai penelitian, mungkin aku juga dah melepas gelar mahasiswa veteran dan ganti jadi pengangguran, tapi apa iya salah dosenku???

Ya sedikit banyak penolakan dosenku emang bikin keki, gimana ngga disodorin judul ini kurang, pengen itu, disodorin itu nolak pengennya gini, jadi inget semester pertama dulu, aku sempat dibikin setress dosen satu ini. Waktu itu praktikum alat ukur dan pengukuran, berhubung praktik ngukur mengukur sebenernya cuma butuh waktu 10 menit sedangkan jam praktikum 4 x 45 menit jadi sebelum kita praktik dosenku nyuruh anak2 ngitung2 dulu, nge range2 kira2 berapa sih nilai yang akan didapat dari pengukuran nantinya?

Memang trik ini cukup bagus, jadi ketika praktikum nilai hitung2an itu bisa jadi ancer2 klo2 nilai pengukurannya memiliki error yang banyak, klo errornya banyak berarti kami harus nganalisis kenapa bisa terjadi hal seperti itu?apakah kesalahan praktikan atau alatnya yang udah geblek???

Sebelum kita praktik, tiap anak harus nyerahin hasil itung2annya, klo menurut bu dosen OK baru boleh praktik, dan tibalah giliranku nyerahin hasil perhitunganku, aku sendiri lupa apa yang aku hitung tapi pada intinya aku menggunakan rumus yang berbeda dengan yang ada di jobsheet, tapi hasil perhitungannya tetap sama, dan itu memicu dosenku untuk bertanya

“Lima ribuan dua sama sepuluh ribuan satu itu sama apa engga???”

Coz kedua2nya sama2 bernilai sepuluh ribu aku jawab dengan mantap

“SAMA BU”

“Yo ndak bisa, wong yang satu jumlahnya dua lembar yang satu cuma selembar kok”

“Oh, gitu yah bu???”

“Ya, nah sekarang lima ribuan dua sama sepuluh ribuan satu itu sama engga??”

“BEDA BU”

“Yo sama, wong jelas dua2nya nilainya sepuluh ribu kok!!!!!!!!”

JANGKRIKKKKKKKKK

**postingan orang belum tidur semaleman emang menyebalkan harap dimaklumi**

Advertisements
Comments
36 Responses to “Inkonsisten”
  1. mimpidanasa says:

    Selera humor dosennya boleh juga, mas 🙂

  2. Hohohoho..nggegek wae

  3. grasakgrusuk says:

    Wekekekek… Bu dosene nggilani.. ^.^

  4. ivoniezahra says:

    Wekekeke, ibu dosen rangkep profesi lawak juga ya 😀

  5. henidebudi says:

    Hahaha banguun! Siram neey (nyiapin kopi segelas :-P)

  6. nawhi says:

    anotherorion said: belum sama orang yang selama ini dah keki nungguin aku mentas dari bangku kuliah. Malah dia sering pasang badan

    eheem eheeem siapa tuh?

  7. hihihihi…. salam sama bu Sri……

  8. ohtrie says:

    anotherorion said: Lima ribuan dua sama sepuluh ribuan satu itu sama apa engga???”Coz kedua2nya sama2 bernilai sepuluh ribu aku jawab dengan mantap”SAMA BU””Yo ndak bisa, wong yang satu jumlahnya dua lembar yang satu cuma selembar kok””Oh, gitu yah bu???”

    kalo lima sen dua, dan sepuluh satu itu sama enggak..?*efek redemonisasi…. sengaja istilahe, ben sisan dadi demo meneh..*

  9. vira80 says:

    Lembaranya kasih aku sini buat beli tiket mudik:P

  10. rawins says:

    anotherorion said: “Ya, nah sekarang lima ribuan dua sama sepuluh ribuan satu itu sama engga??”

    berarti jawaban yang bener jangkrik ya..?

  11. mooncatz says:

    anotherorion said: “Lima ribuan dua sama sepuluh ribuan satu itu sama apa engga???”Coz kedua2nya sama2 bernilai sepuluh ribu aku jawab dengan mantap”SAMA BU””Yo ndak bisa, wong yang satu jumlahnya dua lembar yang satu cuma selembar kok””Oh, gitu yah bu???””Ya, nah sekarang lima ribuan dua sama sepuluh ribuan satu itu sama engga??””BEDA BU””Yo sama, wong jelas dua2nya nilainya sepuluh ribu kok!!!!!!!!”

    wakakaka.. aku ngakak bacana xDDD dosenna nanya beneran apa becanda siy? hihihi

  12. riairwanty says:

    oalah..Yo…Yo….wis dadi DPO to saiki, ra usah nyaingi aku, 7 taun kuliah….heheheh

  13. anotherorion says:

    mimpidanasa said: Selera humor dosennya boleh juga, mas 🙂

    huwah akunya yang jadi stres mas

  14. anotherorion says:

    bambangpriantono said: Hohohoho..nggegek wae

    ati2 ki mahasiswa semarang, nek nek dosen bambang nanya gini juga

  15. anotherorion says:

    grasakgrusuk said: Wekekekek… Bu dosene nggilani.. ^.^

    hohoho hooh bener2 deh

  16. anotherorion says:

    ivoniezahra said: Wekekeke, ibu dosen rangkep profesi lawak juga ya 😀

    ia kayake mbak von harusnya ikut pentas den baguse ngarso

  17. anotherorion says:

    henidebudi said: Hahaha banguun! Siram neey (nyiapin kopi segelas :-P)

    udah bangun mbak hen tapi telat hehehe

  18. anotherorion says:

    nawhi said: eheem eheeem siapa tuh?

    hehehe kamu dulu udah pernah liat fotonya di MP ini kok wan

  19. anotherorion says:

    opangpingpong said: hihihihi…. salam sama bu Sri……

    haduh amanah yang berat, lagi keki sama bu sri soale

  20. anotherorion says:

    ohtrie said: kalo lima sen dua, dan sepuluh satu itu sama enggak..?*efek redemonisasi…. sengaja istilahe, ben sisan dadi demo meneh..*

    beda mas thrie, pokmen kudu beda

  21. anotherorion says:

    vira80 said: Lembaranya kasih aku sini buat beli tiket mudik:P

    wah ga tau ya mungkin dah nyampeh TPS dari bertahun2 lalu tuh kertas

  22. anotherorion says:

    rawins said: berarti jawaban yang bener jangkrik ya..?

    hooh kang, apa2 salah sih

  23. anotherorion says:

    mooncatz said: wakakaka.. aku ngakak bacana xDDD dosenna nanya beneran apa becanda siy? hihihi

    ga tau mbak mona, soalnya abis itu aku mundur, pura2 mikir, trus maju lagi, tapi ya itu klo aku njawab sama bu srinya bilang beda, klo aku bilang beda bu srinya bilang sama, heuh akhirnya disuruh praktek juga terakhir tapi kekinya itu kebawa mpe sekarang

  24. anotherorion says:

    riairwanty said: oalah..Yo…Yo….wis dadi DPO to saiki, ra usah nyaingi aku, 7 taun kuliah….heheheh

    nek setahun lagi aku dah keluar dari daftar DPO dimasukin ke daftar lain tapi hurup P nya dibuang

  25. riairwanty says:

    anotherorion said: nek setahun lagi aku dah keluar dari daftar DPO dimasukin ke daftar lain tapi hurup P nya dibuang

    ojo oto ahh…..Singsingkan lengan & bereskan ini smua donk !!

  26. anotherorion says:

    anotherorion said: Ada beberapa hal yang masih sangat susah untuk aku jalankan dalam tahap menjadi seorang yang dewasa, dari segi fisik mungkin tubuh sudah terlanjur menjadi tua (huekss) tapi psikis kok rasanya masih pengen jadi anak SMA, yang masih hobby main2 aja.Dua tabiat yang paling ngenes yaitu inkonsisten dan susahnya mengemban tanggung jawab, ga tau kenapa ketika aku dihadapkan pada sebuah persoalan aku malah lebih suka mengerjakan persoalan lain yang ga terlalu penting dan mepet, malah yang sering terjadi kebablasan dalam ritual menyenangkan diri sendiri, misalnya ngempiKemaren lagi asiknya jalan2 sama temen, nyobain macem2 wahana kek di dufan, eh tiba2 sadar *busyet kok ni mimpi lama bener, jam brapa yah sekarang???*dan begitu buka mataJAM 11 SIIAAAAAAAAANNNNNNNGGGGGGGGG!!!!!!!!!!!!!!!AFFUUUUU KUDUNE AKU KI MAU NGAJAR JAM 7!!!!!!!!INSOMNIA KUTU KUPREEEETT!!!!!Apalagi klo urusan ngampus, duh ga habis rasanya ide bonyok ngasih pelicin biar aku mau rajin ke kampus, belum sama orang yang selama ini dah keki nungguin aku mentas dari bangku kuliah. Malah dia sering pasang badan”Wis mas, mending dewe rabi wae saiki, mbange ga ono wong sik iso nlateni kowe, nek ono aku kan kowe ra iso polah”Grrrrr, penyakit nih anak, klo dah ada maunya memang harus terlaksana, biarpun harus nyatronin rumahku setiap hari, khusus buat ngebangunin aku yang lagi tidur, dibilang mangkel sih banget banget, wong kadang aku blas belum bisa merem dah digeret ke kampus. Tapi emang kesalahan ada pada aku, yo dengan amat sangat terpaksa sekali manut wae, mandi ngantuk2 ke kampus, tapi ya cuma nongkrong di kantin heheheSemalem dapet pula sms dari adek kelasku”Mas mas kowe masuk DPO ne bu Sri lho”Hmmm, kupret bener, batinku kenapa baru sekarang sih aku dijadiin DPO??padahal klo saja dosenku itu ngga berbelit2 waktu aku masukin proposal skripsi juga paling ga sekarang aku sudah bisa memulai penelitian, mungkin aku juga dah melepas gelar mahasiswa veteran dan ganti jadi pengangguran, tapi apa iya salah dosenku???Ya sedikit banyak penolakan dosenku emang bikin keki, gimana ngga disodorin judul ini kurang, pengen itu, disodorin itu nolak pengennya gini, jadi inget semester pertama dulu, aku sempat dibikin setress dosen satu ini. Waktu itu praktikum alat ukur dan pengukuran, berhubung praktik ngukur mengukur sebenernya cuma butuh waktu 10 menit sedangkan jam praktikum 4 x 45 menit jadi sebelum kita praktik dosenku nyuruh anak2 ngitung2 dulu, nge range2 kira2 berapa sih nilai yang akan didapat dari pengukuran nantinya?Memang trik ini cukup bagus, jadi ketika praktikum nilai hitung2an itu bisa jadi ancer2 klo2 nilai pengukurannya memiliki error yang banyak, klo errornya banyak berarti kami harus nganalisis kenapa bisa terjadi hal seperti itu?apakah kesalahan praktikan atau alatnya yang udah geblek???Sebelum kita praktik, tiap anak harus nyerahin hasil itung2annya, klo menurut bu dosen OK baru boleh praktik, dan tibalah giliranku nyerahin hasil perhitunganku, aku sendiri lupa apa yang aku hitung tapi pada intinya aku menggunakan rumus yang berbeda dengan yang ada di jobsheet, tapi hasil perhitungannya tetap sama, dan itu memicu dosenku untuk bertanya”Lima ribuan dua sama sepuluh ribuan satu itu sama apa engga???”Coz kedua2nya sama2 bernilai sepuluh ribu aku jawab dengan mantap”SAMA BU””Yo ndak bisa, wong yang satu jumlahnya dua lembar yang satu cuma selembar kok””Oh, gitu yah bu???””Ya, nah sekarang lima ribuan dua sama sepuluh ribuan satu itu sama engga??””BEDA BU””Yo sama, wong jelas dua2nya nilainya sepuluh ribu kok!!!!!!!!”JANGKRIKKKKKKKKK**postingan orang belum tidur semaleman emang menyebalkan harap dimaklumi**

    ya semoga aku bisa bener2 tergugah nih

  27. klawer says:

    Pasang badan maksude ngepleng2 nangarep lawang apa

  28. anotherorion says:

    klawer said: Pasang badan maksude ngepleng2 nangarep lawang apa

    hehehe nantang cepet kawin

  29. anazkia says:

    Dosennya menyenangkan, bisa betah bergurau lama2 dengan dosennya kalau lagi mumet 🙂

  30. anotherorion says:

    anazkia said: Dosennya menyenangkan, bisa betah bergurau lama2 dengan dosennya kalau lagi mumet 🙂

    hedew mbak klo lagi mumet dilawakin bu dosen tambah mumet

  31. haahhahaha…inkonsisten yang benar2 parah 😛

  32. anotherorion says:

    aliasyadimayyadah said: haahhahaha…inkonsisten yang benar2 parah 😛

    cuman dosennya kan mbak? ya kan? ya kan??*maksa.com*

  33. anotherorion said: cuman dosennya kan mbak? ya kan? ya kan??*maksa.com*

    bukaaaaaannnn :P*gak mau dipaksa dot kom*

  34. anotherorion says:

    aliasyadimayyadah said: bukaaaaaannnn :P*gak mau dipaksa dot kom*

    hihihi moga besok puasa berkurang jelek2nya yah mbak?

  35. anotherorion said: hihihi moga besok puasa berkurang jelek2nya yah mbak?

    amin. eh, Rion, aku ada posting baru tuh ttg tradisi ber-Ramadhan ria di mesir :)Unik2 loh 🙂

  36. anotherorion says:

    aliasyadimayyadah said: amin. eh, Rion, aku ada posting baru tuh ttg tradisi ber-Ramadhan ria di mesir :)Unik2 loh 🙂

    siap mbak meluncur deh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: