Menanti Fungsi Dewan Kehormatan Guru

Jaman sekolah dulu aku sempet keki sama guru fisikaku, gimana engga, titel SPd MPd tapi buat ngajar anak aja tetep ga beres, boro2 bikin anak dong, buat mengarahkan perhatian anak ke materi aja enggak. Apa iya karena terbiasa gaul dengan orang2 yang setingkat master makanya ga bisa lagi berkomunikasi sama anak2 yang masih terbilang bau kencur??

Waktu itu kejengkelanku kubawa sampe rumah, kebetulan bapak dan alm ibuku juga guru, sementara ibuku yang sekarang bukan pendidik. Pada akhirnya ibuku membuka sebuah wawasan baru mengenai apa dan siapa guru itu.

Dulu, menjadi guru tidak terlalu menarik, gaji kecil, hidup dipinggiran, bergantung dengan utang koperasi, belum menghadapi belasan anak orang sekaligus, yang bawel lah, yang cuek lah, yang bloon lah haiyah. Seandainya anak didiknya bolos, malah trek2an, nggentho, mabok, maka yang bakal dipaido pertama sudah pasti guru dan sekolahnya. Disamping itu guru dituntut sebagai seorang yang sempurna tidak hanya disekolah melainkan juga dalam lingkungannya, lihat saja, klo dirumah guru telanjang dada, ga wangon, guru hobby nongkrong jadi omongan, apalagi ketahuan misuh2 di pasar, langsung jatuh imagenya. belum jasa Guru di desa bahkan lebih sering dibutuhkan lingkungannya, entah sebagai pengacara nikahan, penyambut acara keluarga, tujuh belasan, mandor kerja bakti, ketua RT dan sebagainya.

Dengan segala keterbatasannya guru dituntut harus lebih dibanding tetangga tetangganya sementara wan prestasinya terbilang kecil, mungkin itu alasan mengapa anak kecil jarang yang bercita2 jadi guru, banyakan juga klo ga jadi insinyur, dokter ya pilot deh.

Ibuku bilang jadi klo gurumu ga pinter2 amat ya wajar, orang yang lebih pinter lebih milih jadi insinyur, yang lebih berada lebih milih jadi dokter, sementara yang jadi guru ya yang pas pasannya aja. Pinter ga, kaya juga ga, ya wis lah yang penting dapet kerja..

Klo sebelumnya aku respect ke guru lain hanya sekedar menganggap mereka kolega orang tuaku sejak itu aku mulai menaruh hormat pada profesi ini, menjadi guru adalah mengabdi. Dan aku akui memang tidak mudah mengkoordinir siswa untuk sekedar anteng apalagi bisa menangkap pelajaran.

Meskipun sekarang nasib guru (PNS) sudah lebih diperhatikan masih banyak tapi tentu saja masih banyak PR yang harus diselesaikan dunia pendidikan kita. Salah satunya adalah minimnya perlindungan terhadap profesi guru akhir2 ini.

Perlindungan profesi terhadap guru masih sangat emah. Beberapa guru terpaksa meringkuk di sel tahanan karena ketahuan mencubit anak didiknya sampe berdarah, yang lain dijebloskan karena ngeplak muridnya, ada guru yang diciduk waktu mengajar karena dilaporin wali murid. Bahkan seorang guru SMPku sempet dijebloskan di penjara karena njewer murid sampe berdarah. Terus terang aku menolak dengan keras kriminalisasi profesi guru yang kerap dilakukan orang tua murid.


Tidak mudah menjadi guru, ketika orang tua menghadapi 2 3 anak di rumah saja bisa kewalahan apalagi klo menghadapi 2 3 PULUH anak orang sekaligus, klo anaknya cuma anak SD ga terlalu masalah, klo anaknya anak STM, klo anaknya didepak dari sekolah lain, emang hobbyne nggentho, mabok, mbolos meh piye coba??? ga semudah berangkat lapor ke polsek pak, bu. Guru juga manusia, anda bisa marah kami juga, anda bisa ngeplak kami juga bisa. Tapi berusaha mengajar dan menanamkan budi pekerti ke puluhan anak sekaligus itu bukan hal yang mudah.

Kadang kekerasan dalam pendidikan itu perlu dan harus, dalam artian untuk pengendalian, sekaligus menanamkan rasa hormat dan kedisiplinan. Ketika guru memilih opsi keras terhadap anak pun prinsipnya sama seperti orang tua, bermaksud mendidik dan tidak keterlaluan, bagaimana juga guru adalah pengganti orang tua selama di sekolah. Klo ga mau digantikan ya monggo, dididik sendiri di rumah. Toh salah dalam menentukan tindakan pada anak juga bisa berbuntut ditantang gelut, Menang ra wangon kalah ngisin isini.

Memang idealnya kekerasan dalam pendidikan tidak seharusnya ada, pun demikian ada juga kasus guru sampe dihajar muridnya, nek gitu siapa yang harus bertanggung jawab? Aku ngerasa banyak orang tua murid yang lebay sekarang ini, dikit2 lapor polsek, bukan apa2, aku ngerasa beda perlakuan ketika ada kasus anak nonton bola/konser, kebetulan ricuh diamankan polisi trus kena penthung/tendang/bogem mentah satu dua oknum polishit kok aku jarang denger orang tua ngelaporin polisinya? Apa karena yang nendang polisi jadi hukumnya halal??

Apa aku mendukung tindak kekerasan oleh guru? antara ya dan tidak, ya karena memang ada saat dimana tindakan fisik dibutuhkan untuk mendisiplinkan anak, tidak karena aku sendiri sangat tidak hobby menerapkan hukuman fisik. Tapi aku setuju jika beberapa guru yang melecehkan siswanya harus mendapat sanksi yang keras, pertama karena sebagai orang tua tindakannya sangat tidak pantas, kedua mempermalukan profesi guru itu sendiri.

Aku cukup berlega hati ketika kompas memuat artikel untuk memaksimalkan kinerja dewan kehormatan guru (padahal sebelumnya aku malah sama sekali ga dong ada dewan ini) dimana jika ada indikasi guru melakukan pelanggaran kode etik, terlebih dulu akan diproses di dewan kehormatan. Jika terbukti bersalah dewan kehormatan akan merekomendasikan sanksi untuk guru yang bersangkutan. Buatku ini lebih baik daripada guru diciduk polisi selama mengajar.

Tidak perlu buang2 pulsa ngirim Reg<spasi>Pendidikan tapi mari dukung pendidikan kita lebih baik kedepannya sesuai tugas masing masing.

Ing Ngarsa Sung Tuladha
Ing Madyo Mangun Karsa
Tut Wuri Handayani

—————————————————————–
sumber gambar satu, dua dan tiga

*trek2an = balap liar

*nggentho = judi
*dipaido = dicemooh
*ngeplak = menampar
*wangon = pantas
*ngisin isini = memalukan

Advertisements
Comments
80 Responses to “Menanti Fungsi Dewan Kehormatan Guru”
  1. rawins says:

    ndadak gawe dewan kehormatan mbarang koh. apa enggane wis ra diormati blash sih?

  2. Hehehehehe..biasa se lek ngono

  3. dhekawe says:

    Guru siki gajine gede lik…tapi kualitase pendidikan apikan jaman mbiyen

  4. anotherorion says:

    rawins said: ndadak gawe dewan kehormatan mbarang koh. apa enggane wis ra diormati blash sih?

    men ora sekepenak wudele nangkepi guru, masa arep dipadakna maling pitik sih

  5. gambarpacul says:

    wis tau njajal mulang pas dadi instruktur pas Sensus wingi….ternyata angel juga dadi guru…disamping kudu nguasai materi juga lewih penting bisa nguasai kelas…..

  6. anotherorion says:

    bambangpriantono said: Hehehehehe..biasa se lek ngono

    nasibe guru mbang, nek dosen ki arang tindakan fisik mergo nganggep mahasiswa wis dewasa yo

  7. anotherorion says:

    dhekawe said: Guru siki gajine gede lik…tapi kualitase pendidikan apikan jaman mbiyen

    kuwe nek PNS kang, ulih sertifikasi, nek kaya nyong ya tasih kudu nyambi ngarit

  8. anotherorion says:

    gambarpacul said: wis tau njajal mulang pas dadi instruktur pas Sensus wingi….ternyata angel juga dadi guru…disamping kudu nguasai materi juga lewih penting bisa nguasai kelas…..

    ya kaya nyong wingi dikon mulang les fisika koh kelas 3 SMA asem kisinan dewek ora nguasai materi

  9. anotherorion said: nasibe guru mbang, nek dosen ki arang tindakan fisik mergo nganggep mahasiswa wis dewasa yo

    Tapi jane podo wae lho…cuma kadare ra koyo guru sekolah menengah

  10. rawins says:

    caraku salah kuwe yo. kudune guru digaji kaya anggota dpr. dadi nek kena masalah bisa aman damai dan sentosa…

  11. anotherorion says:

    bambangpriantono said: Tapi jane podo wae lho…cuma kadare ra koyo guru sekolah menengah

    mungkin jam kuliah karo jam sekolah kan bedo mbang, neng sekolah kan wis fix mlebu mulai jam 7 nek kampus kan mlebu nek ono jadwal

  12. anotherorion says:

    rawins said: caraku salah kuwe yo. kudune guru digaji kaya anggota dpr. dadi nek kena masalah bisa aman damai dan sentosa…

    lah malah dadi jabatan politis ya tambah mumet uteke, masa nyaleg dadi guru hahaha ana2 baen rika lah

  13. saturindu says:

    anotherorion said: Ibuku bilang jadi klo gurumu ga pinter2 amat ya wajar, orang yang lebih pinter lebih milih jadi insinyur, yang lebih berada lebih milih jadi dokter, sementara yang jadi guru ya yang pas pasannya aja. Pinter ga, kaya juga ga, ya wis lah yang penting dapet kerja..

    hueheuehuehue…kl para guru baca ini, mungkin wajah mereka jadi merah-kuning-hijau:))

  14. anotherorion said: mungkin jam kuliah karo jam sekolah kan bedo mbang, neng sekolah kan wis fix mlebu mulai jam 7 nek kampus kan mlebu nek ono jadwal

    Tapi yo masalah sing diadepi tetep podo

  15. anotherorion says:

    saturindu said: hueheuehuehue…kl para guru baca ini, mungkin wajah mereka jadi merah-kuning-hijau:))

    lha itu cak bambang kan juga guru mas suga n_n

  16. saturindu says:

    sdh selayaknya guru memahami psikologi anak, hal itu akan membantu mereka dalam menangani berbagai persoalan/kendala dengan pendekatan yang mengepankan humanisme

  17. anotherorion says:

    bambangpriantono said: Tapi yo masalah sing diadepi tetep podo

    oh iyo podo wae, podo2 pendidik soale

  18. agamfat says:

    Jarang2 tulisanmu apik kayak gini hehehe iki ngenyek atau muji hahaha

  19. saturindu says:

    anotherorion said: lha itu cak bambang kan juga guru mas suga n_n

    coba sodorin kaca ke cak bambang…ada warna serupa rambu2 lalu lintas, nggak….heuehue*kaboerr…takut diceramahi mas bambang

  20. anotherorion says:

    saturindu said: sdh selayaknya guru memahami psikologi anak, hal itu akan membantu mereka dalam menangani berbagai persoalan/kendala dengan pendekatan yang mengepankan humanisme

    bener mas, pendekatan personal lebih efektif dibanding kekerasan, pun demikian tidak semua guru memiliki kemampuan ini, dan kadang beberapa siswa memang memerlukan perhatian khusus

  21. anotherorion says:

    agamfat said: Jarang2 tulisanmu apik kayak gini hehehe iki ngenyek atau muji hahaha

    wahaha ngenyek diterima muji juga boleh mas agam

  22. anotherorion says:

    saturindu said: coba sodorin kaca ke cak bambang…ada warna serupa rambu2 lalu lintas, nggak….heuehue*kaboerr…takut diceramahi mas bambang

    ku serahkan padamu mbang

  23. adinarya says:

    anotherorion said: tapi mari dukung pendidikan kita lebih baik kedepannya sesuai tugas masing masing.

    Amiinn..Jasa guru sangat besar dan luar biasa, kita bisa jadi seperti sekarang adalah berkat jasa dan pengorbanan beliau2 itu…tak akan terbayar..

  24. kangdul says:

    Guru = Digugu & ditiru..jadi panutan anak2 didiknya je mas..Jadi sebisa mungkin ya jgn main fisik meski anak2 didiknya mbeling..

  25. saturindu says:

    anotherorion said: bener mas, pendekatan personal lebih efektif dibanding kekerasan, pun demikian tidak semua guru memiliki kemampuan ini, dan kadang beberapa siswa memang memerlukan perhatian khusus

    nah itu dia, semestinya pengetahuan psikologi (walaupun hanya general), sangat penting. kalau mereka memahami hakikat ‘guru=digugu lan ditiru’, mereka tak akan serampangan dalam bertindak. segala hal tentu akan dipertimbangkan masak2 dahulu. Bukan mengedepankan emosional, sebagaimana beberapa kasus kekerasan yang kerap dijumpai.:)

  26. gerings says:

    sing penting “digugu aja malah saru” lah…

  27. saturindu said: coba sodorin kaca ke cak bambang…ada warna serupa rambu2 lalu lintas, nggak….heuehue*kaboerr…takut diceramahi mas bambang

    Jadi guru itu ada yang memang karena panggilan nurani, tapi juga banyak yang karena tidak ada alternatif lain. Saya sendiri belum bisa memposisikan dimana sebenarnya saya berada…apakah ini karena memang panggilan nurani ataukah karena ketiadaan alternatif? Tapi bagaimanapun, melihat siswanya sukses sudah menjadi hal yang sangat membanggakan bagi sang guru meskipun nantinya dia akan dilupakan bahkan dihina oleh anak didiknya yang sukses. Memang tidak ada guru yang sempurna didunia ini, karena dunia tempatnya ketidaksempurnaan. Soal materi memang masih belum mampu mensejahterakan, apalagi dengan sistem pendidikan RI yang masih amburadul ini. Pastinya hal itu suka tidak suka turut berpengaruh dalam kinerja guru….tapi, jika ikhlas pasti akan menerima manisnya dibelakang

  28. anotherorion says:

    adinarya said: Amiinn..Jasa guru sangat besar dan luar biasa, kita bisa jadi seperti sekarang adalah berkat jasa dan pengorbanan beliau2 itu…tak akan terbayar..

    ia adin, karena guru juga orang tua kita

  29. anotherorion says:

    kangdul said: Guru = Digugu & ditiru..jadi panutan anak2 didiknya je mas..Jadi sebisa mungkin ya jgn main fisik meski anak2 didiknya mbeling..

    iya kang, makane aku ga seneng main fisik, pertama nek dikeplak yo sakit, kedua ga bagus buat dicontoh

  30. anotherorion says:

    saturindu said: nah itu dia, semestinya pengetahuan psikologi (walaupun hanya general), sangat penting. kalau mereka memahami hakikat ‘guru=digugu lan ditiru’, mereka tak akan serampangan dalam bertindak. segala hal tentu akan dipertimbangkan masak2 dahulu. Bukan mengedepankan emosional, sebagaimana beberapa kasus kekerasan yang kerap dijumpai.:)

    bener mas, ada juga guru yang ngelarang muridnya bolos tapi dianya jarang masuk sekolah, guru memang harus memberi contoh pada muridnya meski kadang tidak bisa sempurna, kembali pada pribadi masing2 guru

  31. anotherorion says:

    gerings said: sing penting “digugu aja malah saru” lah…

    diguyu nek konangan saru mbok kang?

  32. anotherorion says:

    bambangpriantono said: Tapi bagaimanapun, melihat siswanya sukses sudah menjadi hal yang sangat membanggakan bagi sang guru meskipun nantinya dia akan dilupakan bahkan dihina oleh anak didiknya yang sukses.

    Hah iki mbang, kebanggaan, iso mengantar anak didik mencapai kesuksesan ki bungah banget

  33. anotherorion says:

    bambangpriantono said: Jadi guru itu ada yang memang karena panggilan nurani, tapi juga banyak yang karena tidak ada alternatif lain

    lha kuwi paling maksude ibuku, dadi insinyur ra kuat uteke dadi dokter ra kuat ragate

  34. vira80 says:

    wah,sungut gurune metu.Balik lah,wedi neng guru galak πŸ˜›

  35. moestoain says:

    bila guru ngeplak murid masuk penjarabagaimana bila ortu ngeplak anak?SABUDI (sastra budaya indonesia)mari kita jaga bersama!

  36. saturindu says:

    bambangpriantono said: Jadi guru itu ada yang memang karena panggilan nurani, tapi juga banyak yang karena tidak ada alternatif lain. Saya sendiri belum bisa memposisikan dimana sebenarnya saya berada…apakah ini karena memang panggilan nurani ataukah karena ketiadaan alternatif? Tapi bagaimanapun, melihat siswanya sukses sudah menjadi hal yang sangat membanggakan bagi sang guru meskipun nantinya dia akan dilupakan bahkan dihina oleh anak didiknya yang sukses. Memang tidak ada guru yang sempurna didunia ini, karena dunia tempatnya ketidaksempurnaan. Soal materi memang masih belum mampu mensejahterakan, apalagi dengan sistem pendidikan RI yang masih amburadul ini. Pastinya hal itu suka tidak suka turut berpengaruh dalam kinerja guru….tapi, jika ikhlas pasti akan menerima manisnya dibelakang

    *menyimak*

  37. nggambleh says:

    moestoain said: bagaimana bila ortu ngeplak anak?

    kalo anaknya ngggak terima, ortu bisa kena pasal kdrt …….. πŸ™‚ *diedit kurang kumplit*

  38. kangdul says:

    bambangpriantono said: Tapi bagaimanapun, melihat siswanya sukses sudah menjadi hal yang sangat membanggakan bagi sang guru meskipun nantinya dia akan dilupakan bahkan dihina oleh anak didiknya yang sukses.

    kalo sampai menghina gurunya berarti siswa tsb belum benar2 sukses, cak ^_^paradigma kesuksesan sejogjanya ndak hanya diukur dari pencapaian materi atau jabatan, tetapi juga akhlak & perilaku..

  39. kangdul says:

    anotherorion said: diguyu nek konangan saru mbok kang?

    Lha jaman saiki Guru malah sok diplesetke dadi WaGu tur saRu je..Gara2 ulah oknum yang jumlahnya ndak berarti dibanding jumlah guru secara keseluruhan ..http://us.surabaya.detik.com/read/2010/08/05/103612/1413986/475/duh-guru-olahraga-cabuli-9-muridnyasebuah generalisasi yang sewenang – wenang sebenarnya..

  40. kangdul said: Lha jaman saiki Guru malah sok diplesetke dadi WaGu tur saRu je..Gara2 ulah oknum yang jumlahnya ndak berarti dibanding jumlah guru secara keseluruhan ..http://us.surabaya.detik.com/read/2010/08/05/103612/1413986/475/duh-guru-olahraga-cabuli-9-muridnyasebuah generalisasi yang sewenang – wenang sebenarnya..

    Naluri manusia kan suka menggeneralisir

  41. nawhi says:

    hmm bagus Yo tulisanmu ini, ga dikirim ke koran aja, pasti dimuat.tentang guru yang pake kekerasan dalam mengajar aku kurang setuju, apalagi kalau kekerasan itu menyerang mental, dalam hal ini sang guru mengucapkan/ mengatai muridnya di depan kelas. kalo kekerasan fisik masih bisa disembuhkan tapi kalo kekerasan mental bisa bikin muridnya down n minder.

  42. puritama says:

    reg pendidikan *kirim!Heu heu, baru aja mau tanya beberapa kata, udah ada catcilnya. Tfs mas, jadi pendidik memang berat… *tulisanna sae euy πŸ™‚

  43. t4mp4h says:

    Aku termasuk orang yang murtad, meninggalkan profesi guru. bukan semata secara finansial dirasa tidak memadai, tapi karena aku merasa tidak bisa “digugu lan ditiru“. Namun demikian hasrat untuk mencerdaskan anak bangsa tetap dilakukan tanpa embel-embel “guru” yang aku sanding.

  44. rengganiez says:

    salam anak guru hehehe…lha dulu mau guru, malah dibilangin ma bapak, jadi guru tak gampang..yo wis..wong maunya saya yang gampang2 saja heheheh

  45. sutrapelangi says:

    wow..artikelnya seruu :)jujur, selama jadi dosen, aku juga sering “pengen” ngeplak mahasiswaku yang njengkelin banget :p tapi aku masih bisa nahan diri dan bersabar, dan selanjutnya, gak kuambil hati deh…btw, ini fenomena didesaku ya..sekarang setelah sertifikasi, para guru banyak yang sudah bisa beli avanza/xenia πŸ™‚ tentu dong ikut seneng, karena kesejahteraan mereka sudah terangkat. Semoga juga diimbangi dengan kualitas yang meningkat πŸ™‚

  46. mau guru, mau ortu, mau siapapun…yang namanya kekerasan fisik atau verbal yang nggak pantes dilakukan…kalo udah melakukan itu, berarti jiwanya memang sakit dan butuh pertolongan…*mudah2an aku nggak melakukan hal tersebut ke siapapun, amin*

  47. moestoain says:

    srisariningdiyah said: *mudah2an aku nggak melakukan hal tersebut ke siapapun, amin*

    semoga anaknya bunbun gak pernah kena jewer dan jadi anak yang taat pada orang tuanya..SABUDI (sastra budaya indonesia)mari kita jaga bersama!

  48. aminnn trims moes,

  49. moestoain says:

    srisariningdiyah said: aminnn trims moes,

    hanya moes anak yang paling bandel hahahaSABUDI (sastra budaya indonesia)mari kita jaga bersama!

  50. anotherorion says:

    vira80 said: wah,sungut gurune metu.Balik lah,wedi neng guru galak πŸ˜›

    eh nyong ro galakan koh

  51. anotherorion says:

    moestoain said: bila guru ngeplak murid masuk penjarabagaimana bila ortu ngeplak anak?SABUDI (sastra budaya indonesia)mari kita jaga bersama!

    diseneni simbahne kang

  52. anotherorion says:

    nggambleh said: kalo anaknya ngggak terima, ortu bisa kena pasal kdrt …….. πŸ™‚ *diedit kurang kumplit*

    nek keterlaluan kuwi mas aryo ketoke iso keno

  53. anotherorion says:

    setuju kang dul nang jogja nek ga salah setahun dua tahun kemaren ada anak yang ga diluluskan karena akhlaknya meskipun UN e lulus

  54. anotherorion says:

    kangdul said: Lha jaman saiki Guru malah sok diplesetke dadi WaGu tur saRu je..Gara2 ulah oknum yang jumlahnya ndak berarti dibanding jumlah guru secara keseluruhan ..http://us.surabaya.detik.com/read/2010/08/05/103612/1413986/475/duh-guru-olahraga-cabuli-9-muridnyasebuah generalisasi yang sewenang – wenang sebenarnya..

    nah sik koyo ngene kuwi aku setuju ora mung diseret neng dewan kehormatan ning diseret neng polsek mbarang, ora ono jenenge tindakan disipliner kok mesum, nggawe aturan dewe, sak geleme, ngisin isini

  55. anotherorion says:

    nawhi said: hmm bagus Yo tulisanmu ini, ga dikirim ke koran aja, pasti dimuat.tentang guru yang pake kekerasan dalam mengajar aku kurang setuju, apalagi kalau kekerasan itu menyerang mental, dalam hal ini sang guru mengucapkan/ mengatai muridnya di depan kelas. kalo kekerasan fisik masih bisa disembuhkan tapi kalo kekerasan mental bisa bikin muridnya down n minder.

    iya wan banyak kasus guru justru mempermalukan murid, tapi ngga jarang malah mempermalukan guru itu sendiri, karena anak yang dikata2inya ternyata ngambil S2 bareng sama gurunya eh pas ujian gurune sik nyontek muride hehehe

  56. anotherorion says:

    puritama said: reg pendidikan *kirim!Heu heu, baru aja mau tanya beberapa kata, udah ada catcilnya.Tfs mas, jadi pendidik memang berat… *tulisanna sae euy πŸ™‚

    hatur nuhun neng vera

  57. anotherorion says:

    t4mp4h said: Aku termasuk orang yang murtad, meninggalkan profesi guru.bukan semata secara finansial dirasa tidak memadai, tapi karena aku merasa tidak bisa “digugu lan ditiru”.Namun demikian hasrat untuk mencerdaskan anak bangsa tetap dilakukan tanpa embel-embel “guru” yang aku sanding.

    sik angel mungkin nang masyarakat kuwi kang, po neh nang ndeso dadi guru dituntut ga cuma sempurna di sekolah tapi di masyarakat juga, minimal setiap manusia bisa jadi guru bagi diri sendiri dan lingkungannya

  58. anotherorion says:

    rengganiez said: salam anak guru hehehe…lha dulu mau guru, malah dibilangin ma bapak, jadi guru tak gampang..yo wis..wong maunya saya yang gampang2 saja heheheh

    iya mba mendidik ga harus jadi guru, orang tua juga seorang pendidik

  59. anotherorion says:

    sutrapelangi said: wow..artikelnya seruu :)jujur, selama jadi dosen, aku juga sering “pengen” ngeplak mahasiswaku yang njengkelin banget :p tapi aku masih bisa nahan diri dan bersabar, dan selanjutnya, gak kuambil hati deh…btw, ini fenomena didesaku ya..sekarang setelah sertifikasi, para guru banyak yang sudah bisa beli avanza/xenia πŸ™‚ tentu dong ikut seneng, karena kesejahteraan mereka sudah terangkat. Semoga juga diimbangi dengan kualitas yang meningkat πŸ™‚

    iya mba soalnya tanpa sadar kadang emang siswa/mahasiswa cenderung memplonco guru/dosen baru apa lagi yang cantik2. emang butuh pengendalian emosiwah syukur nek gitu mbak, moga jadi lebih fokus mengajarnya

  60. anotherorion says:

    srisariningdiyah said: mau guru, mau ortu, mau siapapun…yang namanya kekerasan fisik atau verbal yang nggak pantes dilakukan…kalo udah melakukan itu, berarti jiwanya memang sakit dan butuh pertolongan…*mudah2an aku nggak melakukan hal tersebut ke siapapun, amin*

    idealnya seperti itu mbak ari, semakin dewasa kita harus lebih bisa bersikap bijak, cuma nek disekolah, lebih banyak yang melakukan kekerasan verbal adalah siswa bukan guru, dan biasanya sasarannya adalah guru lain yang kebetulan tidak disukai siswa, klo diingatkan secara halus siswanya tetep masa bodoh, ya harus ada tindakan peringatan, nek dibiarin juga ga bagus buat perkembangan anak

  61. anotherorion says:

    moestoain said: hanya moes anak yang paling bandel hahaha

    hyah tapi wingi gek nongkrong bareng kang mus ndak bandel kok

  62. Tindakan peringatan kan nggak berarti balas mengerasi verbal atau bahkan fisik, mas priyo ya? Guru, bagaimanapun manusia yg lbh dewasa dr siswa, profesional dgn pekerjaan yg dipilih, yg dituntut lbh bisa menahan emosi daripada bales2an melempar kekerasan dgn murid.. Masa guru jd kayak murid lg, mending langsung aja kasi sanksi tegas kalu bgt dunks? Kalo perlu seret aja murid yg kriminal ke polisi.

  63. Emang, mudah teorinya dari pelaksanaan, akupun ngalamin kalo di kelas, tapi sekali lagi, kekerasan verbal atau fisik, bukan alat balas dendam, yg hanya memperpanjang lingkaran setan.

  64. anotherorion says:

    srisariningdiyah said: Tindakan peringatan kan nggak berarti balas mengerasi verbal atau bahkan fisik, mas priyo ya? Guru, bagaimanapun manusia yg lbh dewasa dr siswa, profesional dgn pekerjaan yg dipilih, yg dituntut lbh bisa menahan emosi daripada bales2an melempar kekerasan dgn murid.. Masa guru jd kayak murid lg, mending langsung aja kasi sanksi tegas kalu bgt dunks? Kalo perlu seret aja murid yg kriminal ke polisi.

    kan stepnya emang harus halus dulu, dideketin, tapi ga semua cara halus sukses mbak, kadang mbentak murid lebih efektif untuk membuat mereka diam daripada terus ngejar mereka suruh masuk kelas baik2Kayaknya jarang mbak ada guru ngelaporin anak didiknya sendiri ke polisi, guru kan juga orang tua, meskipun anak berbuat salah kita ga semudah itu lari ke polisi, pertama tanggung jawab sebagai pendidik, sebisa mungkin ditangani sendir dulu, dua tidak ingin mempermalukan murid dan orang tuanya, klo anak berseragam berbuat kriminal di luar sekolah ditangkep polisi pun tetep yang kena juga sekolah

  65. anotherorion says:

    srisariningdiyah said: kekerasan verbal atau fisik, bukan alat balas dendam, yg hanya memperpanjang lingkaran setan.

    bener mbak menanamkan dendam memang ga bagus, dan tindakan guru dikelas emang bukan dalam status membalas perlakuan murid cuma mengingatkan saja

  66. Keras gak sama ama tegas lho…*korban kekerasan*

  67. anotherorion says:

    srisariningdiyah said: Keras gak sama ama tegas lho…*korban kekerasan*

    nah mbak nek mbentak murid yang rame itu termasuk tegas atau keras mbak? terus terang nek aku mbentak marah sama murid sebenernya juga ga enak mbak, apalagi sampe mempermalukan/nampar murid, aku dibentak yo ga suka ditampar opo meneh, tapi ada kondisi dimana mbentak harus kulakukan biar anaknya ga ngganggu temennya

  68. anotherorion said: nah mbak nek mbentak murid yang rame itu termasuk tegas atau keras mbak? terus terang nek aku mbentak marah sama murid sebenernya juga ga enak mbak, apalagi sampe mempermalukan/nampar murid, aku dibentak yo ga suka ditampar opo meneh, tapi ada kondisi dimana mbentak harus kulakukan biar anaknya ga ngganggu temennya

    mengacu pada definisinya masing2 aja…kita ambil aja dari sumber terpercaya, KBBI:kekerasan: ke.ke.ras.an[n] (1) perihal (yg bersifat, berciri) keras; (2) perbuatan seseorang atau kelompok orang yg menyebabkan cedera atau matinya orang lain atau menyebabkan kerusakan fisik atau barang orang lain; (3) paksaankalo kekerasan verbal berarti yang melakukan kekerasan secara oral, pake mulut, bukan main gampar, tapi efeknya sama, dan biasanya yang sakit psikis atau hati gitu deh, nggak jarang menyebabkan kerusakan fisik juga sih contohnya penderita bisa bunuh diri…ketegasan: [n] kejelasan; kepastian; keterangan yg jelas (pasti)———-nah, kalo gurunya bisa membentak dengan kata2 yang tegas atau berisi peringatan yang jelas dan pasti, disertai kesadaran resiko, dengan tujuan bukan untuk menyakiti, aku rasa nggak akan termasuk dalam kategori kekerasan verbal….pastinya, kita memang selalu dituntut untuk berpikir seribu kali sebelum berkata2, walaupun emosi bukan ya? pilihan kata akan menentukan semuanya… bukankah lidah adalah juga pedang kita yang bisa untuk senjata menyakiti orang lain dengan dalih melindungi diri?*praktek yang sulit memang :(*

  69. sutrapelangi says:

    Hmm..sebenarnya kuncinya ada pada pengendalian diri dan kesabaran…Mahasiswaku yang ini memang “istimewa”, karena terkenal tukang bikin onar di kampus dan juga dirumahnya sendiri. Emaknya aja sampe nyerah dan menyerahkan total ke kampus (?). Gak pernah pulang, pulang2 pun hanya minta duit, kalo emaknya gak ngasih, trus emaknya dipukul 😦 itu kata emaknya sendiri lho..Temen2nya aja males sama dia..Lha ndilalah kok sama dekannya, aku disuruh mbimbing dia (mungkin karena dikira aku ini paling sabar, padahal…asline yo getem2).But, setuju deh sama mbak Ari, bahwa kita memang tidak boleh melakukan kekerasan sekecil apapun..Aku juga menanamkan itu pada diriku sendiri, jangan sampai aku menyakiti orang lain, meskipun itu dengan kata2 sekalipun..Guruku di SMA dulu, malah sering banget ngatain muridnya bodoh, bloon, dll…waduh, kalo aku..alhamdulillah belum pernah dan berusaha gak pernah deh πŸ™‚

  70. sutrapelangi said: aku..alhamdulillah belum pernah dan berusaha gak pernah deh πŸ™‚

    aminnnn semoga saja kita semua terlindung dari perbuatan kekerasan baik dikerasi atau melakukannya ya mbak…

  71. anotherorion says:

    srisariningdiyah said: pastinya, kita memang selalu dituntut untuk berpikir seribu kali sebelum berkata2, walaupun emosi bukan ya? pilihan kata akan menentukan semuanya… bukankah lidah adalah juga pedang kita yang bisa untuk senjata menyakiti orang lain dengan dalih melindungi diri?*praktek yang sulit memang :(*

    minta doanya aja mbak ari moga aku tetep bisa menjaga diri biar ga melakukan kekerasan pada murid

  72. anotherorion says:

    sutrapelangi said: Hmm..sebenarnya kuncinya ada pada pengendalian diri dan kesabaran…Mahasiswaku yang ini memang “istimewa”, karena terkenal tukang bikin onar di kampus dan juga dirumahnya sendiri. Emaknya aja sampe nyerah dan menyerahkan total ke kampus (?). Gak pernah pulang, pulang2 pun hanya minta duit, kalo emaknya gak ngasih, trus emaknya dipukul 😦 itu kata emaknya sendiri lho..Temen2nya aja males sama dia..Lha ndilalah kok sama dekannya, aku disuruh mbimbing dia (mungkin karena dikira aku ini paling sabar, padahal…asline yo getem2).But, setuju deh sama mbak Ari, bahwa kita memang tidak boleh melakukan kekerasan sekecil apapun..Aku juga menanamkan itu pada diriku sendiri, jangan sampai aku menyakiti orang lain, meskipun itu dengan kata2 sekalipun..Guruku di SMA dulu, malah sering banget ngatain muridnya bodoh, bloon, dll…waduh, kalo aku..alhamdulillah belum pernah dan berusaha gak pernah deh πŸ™‚

    ia mbak beberapa anak emang butuh perhatian khusus, nah guru yang suka memaki murid aku juga nggak suka, marah boleh tapi jangan sampai memaki murid, imbasnya juga jelek ke minat belajar murid pada pelajaran kita

  73. anotherorion says:

    srisariningdiyah said: aminnnn semoga saja kita semua terlindung dari perbuatan kekerasan baik dikerasi atau melakukannya ya mbak…

    amin

  74. sutrapelangi says:

    amiin πŸ™‚ resiko sebagai tenaga pengajar memang harus bisa bersabar dan mengendalikan diri…kita kan sudah memilihnya menjadi jalan hidup kita :)salam kenal, mbak Ari ^_^

  75. anotherorion said: minta doanya aja mbak ari moga aku tetep bisa menjaga diri biar ga melakukan kekerasan pada murid

    amin…tentu dong kita saling mendoakan ya hehe

  76. sutrapelangi said: amiin πŸ™‚ resiko sebagai tenaga pengajar memang harus bisa bersabar dan mengendalikan diri…kita kan sudah memilihnya menjadi jalan hidup kita :)salam kenal, mbak Ari ^_^

    halo salam kenal juga mba πŸ™‚

  77. anotherorion says:

    sutrapelangi said: resiko sebagai tenaga pengajar memang harus bisa bersabar dan mengendalikan diri…kita kan sudah memilihnya menjadi jalan hidup kita πŸ™‚

    iya mba semua pekerjaan ada resikonya, klo ngajar resiko ya udah jadi konsekuensinya n_n

  78. anotherorion says:

    srisariningdiyah said: amin…tentu dong kita saling mendoakan ya hehe

    ya mba arie b n_n d

  79. rudal2008 says:

    Artikelnya sangat luar biasa bagusnya Mas, Terimakasih sudah membuka hati para guru yg masih aktif mengajar. Sayang Guru di Tanah air tidak perhatikan sepenuhnya oleh Departemen Pendidikan, jd banyak yg malas mengajar apalagi guru-guru yg PNS.

  80. anotherorion says:

    makasih bang rudal, doakan biar guru2 di indonesia tetap konsisten mengemban amanat pendidikan ya bang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: