Game of Life

Hari ini ceritanya ada studium general, bener gak tuh nulisnya? biasanya cuma tau stadium akut, untuk anak2 yang ambil konsentrasi teknik media digital, sebenernya aku masih plin plan antara pengen masuk SI apa TMD, tapi jenenge entuk kesempatan ilmu gratisan yo mangkat wae.

Tema hari ini intinya tentang game, perkembangan game dan peluang dari game, pembicaranya mas Arif CEO dari Agate Studio, sebuah perusahaan yang bergerak dalam game development, bicara soal game banyak dari kita menganggap game itu hiburan yang menyenangkan dan disisi lain game juga adalah masalah sosial bagi kebanyakan masyarakat kita, dimana game identik dengan sikap malas, abai dan penurunan prestasi entah itu prestasi belajar atau bekerja. Sebut saja para pengguna game2 online di facebook semacam farmville atau mafia wars, atau malah game2 baru yang gw sendiri blabarpisan ora melu ngikuti perkembangane kepiye.
Ya perkembangan game memang sangat pesat, dari model jaman console pangan2an macem pacman, tapuk2an ala street fighter sampai 3D dengan special effect yang waw. Tapi menurut mas arif, game sekarang tidak lagi memfokuskan pada keluwesan teknis partikel2 yang diciptakan ketika ada mobil tabrakan atau bom meledak, sekarang difokuskan pada pengalaman bermain game, bagaimana menciptakan nilai positif dalam game ke dunia nyata.
Nilai positif?
Bukannya selama ini banyak game identik dengan kekerasan? pembodohan publik dan membuat generasi bangsa malas belajar?? Mungkin ya, tapi jujur saja terkadang anak2 susah belajar karena merasa tidak mendapatkan reward dari prestasinya, seorang anak yang tidak mengerjakan PR akan dimarahi di sekolah dan di rumah, mengerjakan PR hasilnya jelek hasilnya sama saja, mengerjakan PR hasilnya bagus, paling banter gurunya cuma tersenyum tidak ada penghargaan khusus terhadap anak yang membuat dirinya bangga dengan pencapaiannya. Berbeda dengan game, setiap ia mengalahkan musuh besar ataupun kecil, maka dia akan memperoleh item, kenaikan bar level, mengalahkan seorang Bos atau menuntaskan sebuah campaign dia akan mendapatkan reward, ya reward, mungkin hanya kecil memang tapi reward itu selalu ada untuk setiap action yang dia lakukan, tidak seperti yang ia dapatkan di dunia nyata, jadi mungkin inilah yang membuat anak2 lebih memilih game daripada belajar, karena dari game ia merasa mendapat pengakuan atas pencapaiannya.
Kemudian pembicaraan berlanjut dengan menampilkan project Milo, Milo, seorang tokoh anak yang di awal cerita diceritakan adalah tokoh pemalu dan tidak memiliki teman, dirancang dengan AI agar bisa berkomunikasi dengan kita, dan hebatnya AInya digunakan untuk menerima rangsangan dari kita, jika kita sering memakinya maka Milo kita akan menjadi orang yang cenderung penakut, dan berkata kasar juga, tapi jika kita mengajarinya hal2 baik, maka Milo kita akan menjadi anak yang baik pula. Terdengar seperti kita mengajari anak kita? Ya begitulah project ini dibuat, agar memberikan pengalaman pada kita cara mendidik anak, selain itu project Milo konon disiapkan untuk mempersiapkan AI bagi robot2 manusia masa depan yang bisa belajar tentang emosi manusia.
Itu belum berakhir, sesi kuliah umum dilanjutkan dengan pemutaran sebuah film yang diambil dari TED.com disitu saya baru sadar ada situs yang khusus memberikan video2 motivasi secara gratis, saya recommended banget situs ini buat temen2 yang pengen cari inspirasi tentang banyak hal. Judulnya adalah John Hunter on The World Peace Game.
John Hunter seorang guru yang mengajar untuk anak2 berkebutuhan khusus menceritakan kisahnya bermain bersama anak2, dalam permainan itu setiap anak bertindak sebagai orang2 penting di 4 negara, perdana menteri, menteri kabinet, pengusaha, tentara, rakyat, pegawai dan sebagainya, 4 negara itu dibuat sebagaimana negara2 di dunia, ada yang kaya akan sumberdaya, ada yang kuat militernya, memiliki senjata nuklir, bahkan sangat miskin, banyak hal yang dapat dipelajari dari permainan itu, misalnya ketika seorang anak yang menjadi komandan militer akan berangkat perang, maka ia diharuskan membuat surat wasiat kepada keluarga mainannya, layaknya seorang prajurit mempersiapkan diri untuk menghadapi kemungkinan terburuknya, kemudian ia menyerahkan pada seorang ibunya yang berkunjung ke kelas, He lebih baik temen2 melihat sendiri kisah yang dituturkan John di http://www.ted.com/talks/lang/en/john_hunter_on_the_world_peace_game.html (pengennya gw embed apa daya gak disediain situsnya)
Dari kuliah hari ini banyak hal positif tentang game, tidak selalu tentang hal buruk, tapi tentu saja, semua itu kembali lagi kepada kita, karena bagaimana juga setiap orang yang berbicara di depan hanyalah orang yang bisa memberikan gambaran saja, tetapi kita sendirilah yang bisa menjadikan diri kita lebih baik dari hari kemarin.
Beugh panjang nian nih tulisan, ketok niat banget nulise ya??
Comments
38 Responses to “Game of Life”
  1. gambarpacul says:

    whooooaaaaam……..*angop*

  2. farikhsaba says:

    sepertinya menarik mas…

  3. anotherorion says:

    kang emil turu baen

  4. anotherorion says:

    yang vidio john hunter itu inspiring loh mbah

  5. adamdesign says:

    hmm, jadi kepikiran ngasih reward ke anak2 didik saya semodel game gitu, berlevel2 :Dtrimssss ….

  6. bundel says:

    anotherorion said: kang emil turu baen

    Iya yah, aku ya garep nusul turu lah……..

  7. anotherorion says:

    heeh kang adam aku juga kepikiran nek diterapna nang STM kayane gaul

  8. anotherorion says:

    bunda: mimpiin nyonge ya πŸ˜€

  9. bundel says:

    anotherorion said: bunda: mimpiin nyonge ya πŸ˜€

    Ya, pasti, sebab rika nggantheng sih wekekekekeke………

  10. jampang says:

    kapan2 buka webnya ah πŸ™‚

  11. adamdesign says:

    anotherorion said: heeh kang adam aku juga kepikiran nek diterapna nang STM kayane gaul

    yupp.. ati2 ntar jadi guru paporit πŸ˜€

  12. ibuseno says:

    asik banget nih yg ngasih materi kuliah ini, jaman saya gak ada crita2 ginian heehe,

  13. larass says:

    tapi seng beredar neng pasaran roto2 game seng mengandung kekerasan yo, tak mbuka sek lah web nya, suwun sharinge

  14. larass says:

    wah mantap Yo, permainan yg mengajarkan kita utk lebih berpikir krisis dan kreatif utk menyelamatkan dunia, kalau seandainya nyata begitu yah dunia aman

  15. subhanallahu says:

    Saya mantan gamer nih, hehe… Tfs Mas.

  16. tintin1868 says:

    << masih gamer.. πŸ˜€

  17. kopiradix says:

    anotherorion said: Bukannya selama ini banyak game identik dengan kekerasan? pembodohan publik dan membuat generasi bangsa malas belajar??

    jadi ingat waktu masih kerja jadi operator warnet mas, pada main tembak2an melulu, gak yang kecil gak yang gede

  18. anotherorion says:

    bunda makasih bun

  19. anotherorion says:

    mas rifki dah di embed sama si moes

  20. anotherorion says:

    kang adam ehehe ora lah sih ana sing luwih ngganteng

  21. anotherorion says:

    moes nuwun wis di embedke

  22. anotherorion says:

    bu icho hehe namanya aja kuliah umum bu jadi ya segeleme yang ngisi materi ;D

  23. anotherorion says:

    kan game itu emang sebenernya buat orang yang dah bisa membedakan mana bener n salah, jadi game itu cuma pelampiasan ego yang gak bisa dilampiaskan di dunia nyata *ngeplaki polisi ngantek mati*

  24. anotherorion says:

    mas wid mbak tintin: healah siji mantan siji ijih :Dklo tanding menang mana ya?

  25. anotherorion says:

    mas nahar CS an yo?

  26. byurr says:

    iku milo ne ana sing geratisan apa ora ya?

  27. anotherorion says:

    hahaha kayane ya ora

  28. sittisadja says:

    Tumben dowo…Yoyoi main game pun bermanfaat.Yang bener kayaknya pake e deh, generale…

  29. anotherorion says:

    hooo malah ketambahan e? stadium e bener berarti ya? dudu stadion

  30. sittisadja says:

    Studium huhu dudu stadium. Studium piro? XP

  31. anotherorion says:

    studiumusikkkkkkkkkkkkkkkkkkkk

  32. poedjie says:

    harusnya ga cuma belajar aja dikasih reward,kerja juga πŸ™‚ * ngarep.com, lirik bu boss

  33. anotherorion says:

    hahaha ndak entek keuntungane goro2 ngasih reward πŸ˜€

  34. wprazh says:

    eh, itu game roadshow ya, soale tanggal 5 wingi yo mari presentasi ndek kampus ku

  35. anotherorion says:

    kayake mbuh juga kuwi mas wel

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: