Boso Walikan, piye mas dab??

“Dab mengko bengi dolan ngomahku wae bareng cah-cah”
“Lha ngopo e dab tumben?”
“Mumpung sapiku ra ono neng omah”

Heitss Sapi???apaan tuh???yang pasti bukan Sapie Sabella lah, lagian apa hubungannya anak nongkrong sama sapinya temenku??

Kejadian tu terjadi sekitar 7 tahun lalu ketika masih newbie sebagai warga Jogja. Usut punya usut aku tanyain apa yang dimaksud adalah singkatan dari Sahan dan Pisu. Hyaaah opo meneh kuwi????

Yeah yeah semakin membingungkan rupanya, namun begitulah adanya di kota2 jawa bagian timur ini, kosakata tersebut meskipun bukan sebagai bagian bahasa jawa resmi yang digunakan dalam keseharian masyarakat jawa namun memiliki identitas tersendiri sebagai bagian dari bahasa orang2 jawa. Orang2 yang mampu berkomunikasi dalam bahasa ini biasanya orang2 asli maupun pendatag yang sudah lama menetap di kota2 tersebut. Bahasa walikan sendiri bisa digunakan dalam dua cara, yaitu menggunakan pembalikan kata dari kosakata asli maupun balikan susunan huruf dalam aksara jawa Hanacaraka.

Di daerah Malang dan sekitarnya bahasa walikan yang familiar adalah bahasa walikan yang cara membaliknya menggunakan metode pertama yaitu membalik kata secara langsung dan pengucapannya dimulai dari huruf terakhir. Contoh:

Kawan = Nawak
Kopi = Ipok
Main = Niam
Mas = Sam

Sedangkan di Jogja dan sekitarnya, biasanya lebih menggunakan pendekatan balikan huruf hanacaraka. Caranya adalah membagi huruf huruf hanacaraka menjadi dua kelompok kata

HA NA CA RA KA ————— PA DA JA YA NYA
DA TA SA WA LA ————— MA GA BA THA NGA

Perlu diperhatikan yang diubah hanyalah huruf konsonan saja, huruf vokal tidak berubah

huruf HA(A) balikannya adalah PA
huruf TA balikannya adalah GA

begitulah seterusnya sehingga kita bisa
menggunakan bahasa walikan tersebut

BaPaK = SaHaN
IBu = PiSu
MaDaNG = DaMaL
MaS = DaB

Dan tentu saja yang paling terkenal dari bahasa ini adalah kata DAGADU yang berarti MATAMU…..hehehe

Comments
19 Responses to “Boso Walikan, piye mas dab??”
  1. pahiny dab… dibahas ning empe… ^^

  2. anotherorion says:

    roomofcreation said: pahiny dab… dibahas ning empe… ^^

    hehehe bingung mo nulis apa, apa apa dadi dab

  3. inidiasiniza says:

    Oalaaah.. Ngunu tho.. Hehe.. Pengetahuanku bertambah.. Makasih yah!

  4. cahayaarum says:

    oalah, dagadu kuwi ternyata gituya sejarahnya baru tau aku…. makasih mas.

  5. lavenderpagi says:

    oir tam igap ooiiii…………….

  6. anotherorion says:

    inidiasiniza said: Oalaaah.. Ngunu tho.. Hehe.. Pengetahuanku bertambah.. Makasih yah!

    oke oke

  7. anotherorion says:

    cahayaarum said: oalah, dagadu kuwi ternyata gituya sejarahnya baru tau aku…. makasih mas.

    iya mbak arum, itu alasan kenapa Mata menjadi logo Dagadu

  8. anotherorion says:

    DeG ATi CuTa… Ven

  9. lavenderpagi says:

    anotherorion said: DeG ATi CuTa… Ven

    mareeeeeeeeeeee rio……………..ssim uoy

  10. anotherorion says:

    lavenderpagi said: mareeeeeeeeeeee rio……………..ssim uoy

    ihihihihihih ucul umak

  11. lavenderpagi says:

    anotherorion said: ihihihihihih ucul umak

    ngam uka nomearod apaaaaaaaaaawkwkkwkwkw

  12. anotherorion says:

    lavenderpagi said: ngam uka nomearod apaaaaaaaaaawkwkkwkwkw

    hooh

  13. lavenderpagi says:

    anotherorion said: hooh

    maaaaaaaaaaaaazeeeeeeeeeeeeeeeekkkkkuakid

  14. anotherorion says:

    lavenderpagi said: maaaaaaaaaaaaazeeeeeeeeeeeeeeeekkkkkuakid

    hush hush udahan balik balik bahasa, ntar pulang kepala dibawah bingung kamu jadinyaga na ak ga kejam kokkan baek hati dan tidak sombong (haaallaaaahhh)

  15. Nek Osob Kiwalan Ngalam (bahasa walikan Malang) lebih gampang daripada boso walikan ala Jogja. Aku ngapalno boso walikan coro Jogja iki kangelan pol.Ayas kadit itreng ambek osob kiwalan coro Jogja…heheheheTapi, perlu diingat..kalau dalam percakapan sehari2nya masyarakat Malang, tidak semua kata bisa dibalik. Kita tahu kok kata mana saja yang dibalik dan mana yang tidak. Sesuai kebutuhannya..jelasnya satu kalimat tidak full dibalik *dari salah satu pengguna boso walikan Malangan*

  16. anotherorion says:

    bambangpriantono said: Nek Osob Kiwalan Ngalam (bahasa walikan Malang) lebih gampang daripada boso walikan ala Jogja. Aku ngapalno boso walikan coro Jogja iki kangelan pol.Ayas kadit itreng ambek osob kiwalan coro Jogja…heheheheTapi, perlu diingat..kalau dalam percakapan sehari2nya masyarakat Malang, tidak semua kata bisa dibalik. Kita tahu kok kata mana saja yang dibalik dan mana yang tidak. Sesuai kebutuhannya..jelasnya satu kalimat tidak full dibalik *dari salah satu pengguna boso walikan Malangan*

    bener bro, emang gitu ga semuanya dibalik, tergantung komposisi kata tersebut, hehehe memang untuk bahasa walikan lebih mudah dipelajari yang model malang karena tinggal mbalik, ga harus ngapalin Hanacarakaorang yang sudah bisa menggunakan bahasa walikan di daerah2 tersebut biasanya akan lebih mudah diterima masyarakat disitu, bener ga sob?

  17. mimpidanasa says:

    Sapi = Sahan Pisu = bapak ibu?hahaha kreatif memang orang Jogjacuma harus hapal aksara jawa itu ya

  18. anotherorion says:

    mimpidanasa said: Sapi = Sahan Pisu = bapak ibu?hahaha kreatif memang orang Jogjacuma harus hapal aksara jawa itu ya

    ia benerga harus hapal aksaranya asal hapal urutannya udah bisa mbalik kata kok hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: